Friday, March 8, 2013

Dan Hape Pun Silih Berganti

Malam ini suasana di kost mencekam. Gimana enggak, dari tadi siang jam 14.00 Waktu saya tidur siang dan nggak nyadar ternyata diluar udah hujan deres banget. Entah kenapa sampe sekarang nggak reda reda. Ck, padahal pengen nonton film Jack The Giant Slayer ke Paragon. Wah, pending dulu deh



Akhirnya daripada mati gaya karena nggak bisa makan, habis makan mie instan ini saya minum kopi, sayangnya sprite saya habis. Padahal, kopi + sprite tu bisa jadi the smoothing coffee late yang rasanya nggak karuan itu :D

Oke, malam ini saya mau nulis tentang hape hape yang pernah hadir menemani saya deh ya... :)  oiya, tulisan ini terinspirasi tulisannya mas Wisnu di www.wisnupratama.com Oke check this out!!

#1 - Siemens A55
Waktu itu kelas 2 SMK, saya punya beberapa ratus ribu di tabungan dan akhirnya saya beli deh ini hape bekas (ngenes banget yoo?) seharga 375K idr. Mahal banget kan ya. Hape ini layarnya  monochrome dengan back light orange dan waktu itu punya kelebihan. Kelebihannya itu udah polyphonic dan ada settingan GPRS. Wedeh, saya aja nyoba masukin alamat url dan nggak pernah bisa konek. Hahahah. Hingga akhirnya si A55 ini sakit sakitan. Trus setelah pernah masuk servisan, akhirnya saya jual laku 275K idr.

#2 - Sony Ericsson J210i
Mata saya tertuju pada hape cantik ini di sebuah konter di Kauman, Muntilan. Akhirnya dengan 550K idr, saya dapatkan hape ini baru. Suaranya jernih banget. Dan ini hape kebetulan sama kayak hape pacar saya dulu. Trus sok sokan pake ringtone yang sama. Namanya Growler. Hahaha. Kelebihan hape ini tu ada infrared nya. Waktu itu udah lumayan keren lah. Bluetooth masih agak langka.

Sampai suatu hari waktu saya naik bus pulang sekolah dan hape ini tak taruh di saku depan, saya di perdaya oleh 3 orang mas mas yang akhirnya berhasil mencuri hape saya itu. Begitu saya turun bus, saya baru nyadar kalo hape ini diambil sama mas mas brengsek tadi. Saya masih inget moment dramatis dan emosional itu, saya langsung nyegat angkot dan bilang sama pak sopir layaknya bilang sama sopir taksi. "Pak tolong kejar bus di depan itu" angkot ini nggak bisa lari kenceng sehingga akhirnya kehilangan jejak. Sampe terminal saya dapati bis itu dan saya harus merelakan hape itu dengan sediih :(

#3 - BenQ Siemens A31
Akhirnya saya diberi uang sama ibuk saya dan saya beli lagi hape BenQ Siemens A31. Harganya murah kok. Cuman 475K. Ini hape mantep banget lah. Bisa buat online FS an. Hahaha. Trus MMS an juga lancar jaya. Dan lagi lagi, ini hape mirip banget sama kayak punya gebetan saya waktu itu. Beda tipis sih, dia punya seri AF51. Sistem operasinya sama persis. Beda fisiknya doang..
BenQ Siemens AF51
BenQ Siemens A31 yang saya andalkan itu tahan lama banget. Tahan sampe 5 tahun nggak pernah rusak loh beneran! Tapi ini chargernya tu pernah rusak dan kisaran tahun 2010an itu Siemens ini udah mulai pudar pamornya. Hasilnya?? Saya nggak bisa beli charger aslinya. Akhirnya charger seadanya yang saya beli di Jaycindo Magelang dan tau nggak? Hampir sekitar 4-5 bulan sekali chargernya rusak. Harganya murah sih. 15-20K doang. Dan saya sampe beli charger itu 5 kali.

#4 - Samsung Fren Slimo

Untuk mendukung karir saya yang waktu itu saya sudah mulai berkarir di Matahari Solusi HBA, CV, saya punya juga hape inventaris yang bisa saya bawa all the time. Ini hape CDMA Fren keren banget.. Batrenya aweeet banget. Bisa 5 hari nggak ngecas. Trus kalo sama sama operator fren telponnya 500 doang per jam. Gila banget murahnya. Hahaha.

#5 - Smartfren ZTE C261
Kebutuhan saya akan koneksi internet akhirnya membuat saya membeli Hape Smartfren yang bisa dipake buat modem. Ini hape enak banget. Murah, sebulan 45K doang udah unlimited buat online di hape lancar, buat modem cukup kenceng! Tapi secara fisik, hape ZTE buatan China ini nggak bagus kualitasnya. Baru 1,5 tahun udah lecet lecet keypadnya. Bahkan saya mesti nunyuk tombol tengah navigasi pake pulpen sehingga ketika saya pake hape ini sering dikira lagi pake touchscreen yang lagi pake tusuk gigi buat mencet mencet layarnya. Trus gara gara keseringan dipake buat modeman tanpa nglepas batere, baterenya lama lama hamil diluar nikah alias kembung. Dan akhirnya ini hape nggak bisa nyala lagi tanpa bantuan di charge. Kebetulan saya juga udah punya modem Smartfren AC Conex jadi ini hape makin terlupakan dah.

#6 - Samsung (sebenernya nggak tau serinya) - Ternyata kata google ini seri  GT - E1080F
Ini hape murah kenapa namanya susah banget ya? #geleng geleng!


Akhirnya suatu hari di Purbalingga, charger Siemens itu rusak lagi dan saya bener bener mati gaya. Nggak bisa ngapa ngapain di rantau orang. Akhirnya saya putuskan untuk mencari hape murah di Jl. A. Yani. 
"Mas, saya mau beli hape yang merknya bagus, tapi yang paling murah"
"Ini aja. Mau Nokia apa Samsung? Nokianya 215, Samsungnya 190"
"Hmm.. Samsungnya aja deh. Pasnya berapa?"
"180 boleh deh"
Dan sesingkat transaksi jual beli tempe itu, akhirnya saya punya hape baru. Dan (silahkan ketawa) hape baru itu hape murah :D FYI, karena hape ini murah dan bentuknya lucu juga saya sampe beli hape ini 4 kali loh. Satu buat saya, satu buat ibuk, satu buat budhe, dan satu lagi mbeliin pacar saya waktu itu terakhir kali harganya 150K doang!

*Update 25 Agustus 2015, HP ini masih belum rusak juga, men!

#7 - BlackBerry Curve CDMA 8530
Sepeninggal hape online smartfren yang kembung itu, saya jadi kepikiran buat (lagi-lagi) beli hape smartfren. Pilihannya pertama ada smartfren jambu, trus yang mahalan itu Andromax yang OS nya ake Android alias hape robot. Trus Smartfren bundlingan sama BlackBerry. Setelah bertapa sepuluh hari sepuluh malam di Goa Selarong, akhirnya saya memutuskan untuk beli Smartfren bundling sama BlackBerry Curve 8530. Harganya 899K. Murah kan? Tujuan saya beli hape ini biar bisa online sewaktu waktu. Daily click nya sih ke aplikasi Detiknews, Twitter, Fb, Blogger, 21 Cineplex Mobile, dan BCA Mobile. Itung itung mendukung pekerjaan sehari hari. Dan saya suka aplikasi Map nya. Keren!

#7 - BlackBerry Curve CDMA 8530 (2)
*Update 25 Agustus 2015 

Suatu hari pada awal Tahun 2015, hape bebe kesayangan saya itu terlibat drama emosional hingga jatuh membentur tembok. Akhirnya dia mati dan bengkong. Wah, saya menyesal kenapa pakai emosi. Tapi disatu sisi, itu saya punya bebe emang baterainya sudah nggak well sih. Sehari bisa ngecas enam kali. Akhirnya berdasarkan pertapaan mengunjungi situs OLX.co.id, saya mendapatkan gantinya. Yang merupakan hape dengan seri yang sama dengan warna ungu. Bekas! Ya bekas dan harganya 200 ribu doang. Ketemuan sama si seller di PLN Jatingaleh. Thats it dan sampai sekarang bebe itu alhamdulillah masih lancar jaya. Sebenernya pernah sih dianggap hilang. Tapi kemudian tidak sengaja ditemukan di jok motor alias saya yang lupa. Padahal saya udah browsing-browsing mau beli hape lagi. Yaah emang nasibnya itu bebe masih seneng kayaknya sama saya.


Oke, itulah sedikit hape yang pernah menemani kehidupan saya. Sedikit kan? Karena saya bukan tipe tipe banyak duit yang bisa gonta ganti hape. Maklum tipe setia sih! :p

Kalau begitu, bagaimana dengan handphone kalian, kawan?



6 comments:

  1. saya malah pingin hape jadul punya Ericson yang sirip hiu sampai detik ini belum kesampaian

    ReplyDelete
  2. @rumputilalang :

    walah mas.. itu sekarang mahal kali yak harganya?

    Semoga lekas menemukan deh ya. :D

    ReplyDelete
  3. bener banget mas,dulu mau beli blm kesampaian heheheheh....

    ReplyDelete
  4. Hape 180 ribu belum rusak sampe sekarang? Ihhh jadi pengem nyari hape kayak gitu buat adek.

    ReplyDelete
  5. Saya dulu malah pernah punya hape nokia yg ada antenanya itu.. Gak tau deh tipe berapa. Unik banget.. :D

    ReplyDelete
  6. @akarui : Makanya ndang cari. Coba ke gerai Samsung. Kayaknya sekarang seri yang paling murah sktr 200 ribu. Bentuknya mirip, kok :)

    @Putut : HP Nokia antena? wah udah dijual ya? Sayang..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...